Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Monday, July 15, 2019

Jubah sempoi. 😉

Assalamu'alaikum.

Jubah sempoi. 😉


Pheww...! Letih aku bersihkan sawang kat blog aku ni. Haha. Lama sungguh tak update entri baharu. Ada je benda nak kongsi tapi malasnya la nak menaip. Heh.


Okay la. Kali ni aku nak letak gambar jubah yang baru siap aku jahit. Sebelum tu aku dah kongsikan di facebook. Saja la kongsi cara aku buat dan jahit jubah sempoi ni. 


Layankan aje la gambar ni ya.. Jangan sampai juling mata tu dah la. Keh..
















Okay, dah siap sembat dan pasang butang.




Aku tak suka jahit silang pangkah sebab benang dia mudah tertarik lebih-lebih lagi jika silang pangkah tu jarak dia sebatu sebatu.






p/s: Okay, dah boleh delete gambar kat laptop. Haha. Ni la untungnya ada blog sendiri. 😁
.

Monday, July 1, 2019

Kisah kebun mini lagi. 😁

Assalamu'alaikum.

Kisah kebun mini lagi. 😁


Al-kisahnya, pagi semalam aku bertungkus-lumus mengemaskan kawasan kebun mini aku ni. Sejak puasa hari tu, kebun mini aku ni terbengkalai tidak berjaga. Bukannya takde masa tapi kudrat yang tidak berdaya. Lepas seminggu raya, aku pulak demam sampai dua kali. Nak puasa enam dan ganti puasapun tertangguh dek kerana demam kali kedua tu agak menyakitkan badan. Aku banyak terbaring je pandang cicak di siling. Haha.


Semalampun aku puasa tapi aku gagahkan diri untuk kemaskan kebun mini aku ni. Kena kuatkan semangat. Alhamdulillah, menjelang tengah hari, siap dah aku bersihkan kawasan sini. Tapi biasa la, mana boleh habis kemas dalam masa setengah hari, kan? Ada lagi kawasan yang tidak sempat untuk aku uruskan. Takpelah. Yang itu nanti aku buat di lain hari pulak.





 Kita sibuk mengemas, dia pulak sibuk buat jamban kat situ. Sabar je laa..






 Memerun..


 Putik buah durian belanda habis rosak gara-gara diserang bena. Buah yang dah besarpun habis busuk. Dapat merasa secubit dua je buah sulung. Banyak sangat semut hitam yang berumah tangga di pokok. Sudah aku sembur dengan racun semut. Harapnya, pupus la koloni semut tu.



 Pokok kucai dalam polybag ni aku nak jual. Satu polybag aku nak jual RM8. Untung tanam pokok kucai ni sebab dia mudah cambah selepas kita potong daunnya. Kiranya, berbaloi la tanam.


 ^
Anak pokok nenas yang tumbuh pada pokok indok. Banyak dah nenas yang aku tanam dari anak pokok.
v

 Pokok betik yang bijinya aku campak je. Elok pulak dia tumbuh dan membesar. Alhamdulillah. Harapnya, dapat la aku merasa buah dari pokok betik ni.


 Anak pokok kari yang tumbuh melata dari akarnya. Jenuh dah aku buang.



 ^
Pokok kaduk aku yang takde junjung tapi tetap tumbuh merimbun. Harap kat bawah tu takde yang tumpang lepak. Huhu.
v








Siap dah kemas. Barulah sedap sikit mata memandang. Heh.


p/s: Dah lama tak tanam sayur sawi. Entah bila la nak mulakan balik aktivi menanam sawi. Lemau dah ni. Semangat dah hilang tempo agaknya. Haha.
.

Tuesday, June 25, 2019

Udang masak lemak cili padi dengan mangga telur muda.

Assalamu'alaikum.

Udang masak lemak cili padi dengan mangga telur muda.


Pergh...! Baca tajuk entri je dah buatkan aku menelan air liur. Mujurlah sempat telan. Kalau tak, habis la meleleh air liur tu. Kah..!


Sebenarnya, masa raya hari tu, kakak aku yang kat Labis tu bawak balik tiga bungkus udang segar. Sebungkus tu sekilo. Maknanya, dia bawak tiga kilo la. Udang besar-besar pulak tu. Hargapun besar la jugak. Kalau aku, memang tak mampu la nak beli. Tapi kakak aku dah niat nak bagi makan kaum-kerabat, tu yang dia beli tu. Alhamdulillah, merasalah makan udang mahal. Moga Allah murahkan lagi rezeki untuk kakak aku sekeluarga. Aamiin.


Udang tu, kakak aku masak lemak cili padi dengan mangga telur yang masih muda. Kebetulan buah mangga telur kat depan rumah aku sedang lebat berbuah sampai tak termakan dah. Dia masak udang tu dua bungkus je. Buat pulak kuah pekat. Memang mabeles sungguh la rasa dia, kan?


Selepas masing-masing balik, cuti rayapun dah habis, akupun teringin pulak nak makan udang macam yang kakak aku masak tu. Maka, gigih la aku pi beli udang kat pekan sehari. Sekilo harga dia RM36. Redah je la beli. Boleh masak tiga kali. Hik.


Yang ini, pertama kali aku masak lemak cili padi udang dengan mangga telur muda ni. Selalunya aku tak suka masak lemak cili padi yang campur benda masam-masam ni. Tapi selepas aku rasa masakan kakak aku hari tu, dengan tak sengaja, aku jadi tersuka la pulak. Haha.


Jom la tengok gambar. Ni aku masak sendiri tau. Dari awal hingga akhir, semuanya aku buat sendiri kecuali kupas dan mesin kelapa. Yang tu biarlah aku bagi kat abang aku. Heh.


 Udang ni, buang dahulu urat taik dia. Kalau tak buang, siapa yang ada gout, memang bengkak la kaki tu lepas makan. Macam mana nak buang urat taik tu? Pergi google la weiii...! Akupun belajar dari kakak aku hari tu. Mula-mula tu terkial-kial la jugak nak tarik urat tu. Haha.


 Sebatang serai dititik, satu inci kunyit hidup ditumbuk dan satu senduk kecil cili api yang dah siap aku kisar. Masukkan semuanya ke dalam periuk.


 Mangga telur 3 biji. Hirislah ikut suka. Udangnya dalam 20 ekor je. Cukup la mangga banyak ni.


 Santan dari dua biji kelapa. Mentang-mentang la kelapa banyak kat rumah ni, kita pulun aje la guna. Heh. Masakkan kuahnya dahulu. Kacau selalu supaya kuah tak pecah minyak. Masak hingga kuah mendidih. Masak lama sikit supaya cili api tu betul-betul masak. Kang kalau cili api tu tak masak betul, takut ada yang sakit perut pulak.


 Kuah dah mendidih, masukkan mangga muda. Tunggu mendidih lagi sekali.


 Apabila kuah sudah mendidih lagi sekali, masukkan pula udang. Masukkan sekali garam kasar secukup rasa. Biarkan mendidih sekejap dan boleh la tutup api. Udang tak boleh masak lama sangat. Nanti rasa manis dia hilang.


Siap dah! Sedapnya la haiihh....! Manis sangat rasa udang tu. Tambah lagi dengan masam mangga telur tu, dengan kuah yang sedikit pekat, memang makan hingga menjilat pinggan baq ang.. 



p/s: Sesekali, nak jugak merasa makanan yang mahal sikit. :) Alhamdulillah di atas setiap rezeki yang Allah limpahkan pada aku dan kaum-kerabat aku. Moga Allah terus melimpahkan rezeki buat kita semua. Aamiin.
.
Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)