Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Monday, February 24, 2020

Throwback: Sawi.

Assalamu'alaikum.

Throwback: Sawi.

Saja la letak gambar pokok sawi ni untuk tatapan di masa akan datang. Sekurang-kurangnya, hilanglah rindu aku bila tengok gambar ni balik semula. Ceh...! 😂😂😂


Orang lain rindu pakwe makwe tapi kau sibuk rindu kat pokok sawi. Apa keheynya? Nak tau apa keheynya, cuba la komer tanam dulu pokok sayur. Lepaih tu, barulah komer rasa penangannya. Aagiiittchuu..!






 Yang bawah tu pokok rumput ya. Jangan pulak tanya tu sayur apa. Haha.




Motif letak gambar tangan? Sebab nak tunjuk betapa besarnya daun sawi tu walaupun cuma tanam di dalam bekas yang kecil.


p/s: Sekarang dah slow sikit tanam sawi. Dia jadi malas sikit sebab banyak sangat ancaman serangga. Tu yang letak gambar kat sini. Alasan tak munasabah sungguh. Kah..!
.

Saturday, February 22, 2020

Rempeyek kacang tanah: Cuba dan terus mencuba.

Assalamu'alaikum.


Rempeyek kacang tanah: Cuba dan terus mencuba.


Aku ni, bukanlah pandai sangat memasak tapi aku jenis yang suka mencuba. Kadang tu, jika percubaan pertama tu berjaya, maka akan adalah percubaan seterusnya. Tapi andaikata percubaan pertama itu gagal, memang kena ambil masa yang lama untuk aku cuba balik semula. 😁😁😁


Memasak makanan ni macam baca novel jugak. Kalau satu novel dari seorang penulis tu aku dah suka dan ngam dengan jiwa aku, maka aku akan hunting novel dia yang lain. Tapi, jika lepas tu novel seterusnya tidak kena dengan jiwa aku, maka aku akan berhenti dari membeli novel beliau. Kadang tu berhenti sekejap je, lepas tu beli lagi novel berikutnya. Tapi ada juga yang aku berhenti terus dari membeli novel dari penulis tersebut atas sebab-sebab tertentu. 😉😉😉


Ehh...! Dah melalut sampai ke novel la pulak. Hahahaha... Bukan apa. Ada orang samakan makanan dengan novel. Jadinya, akupun nak juga beri pendapat aku sendiri. Aagittchuu..!


Semalam, aku ada la buat rempeyek kacang tanah ni. Aku buat sikit je pun. Tak nak la buat banyak sebab takut nanti tak terbuat sampai habis. Sebelum ni, pernah jugak aku buat sampai sebungkus tepung beras aku gunakan. Sudahnya, sampai naik lembik badan aku nak siapkan satu adunan tu. Dah la rempeyeknya tak berapa menjadi. Akhirnya, separuh adunan tu aku curah ke dalam sinki. Dah jadi satu pembaziran dah. 😢😢😢 Maaf sebab terpaksa buang. Badan dah tak mampu nak teruskan. 




Atas pengalaman itulah, maka kali ini aku cuma buat separuh kampit tepung beras je. Aku search resepi kat facebook tapi sukatan bahan tu aku olah sendiri ikut citarasa tekak aku. Ni sukatan yang aku gunakan. Saja letak kat sini untuk refer di lain kali.


Bahan A:

2 1/2 cawan tepung beras.
3 cawan santan.
1 biji telur.
3 sudu makan jintan manis - sangai dan kisar.
3 sudu makan jintan putih -sangai dan kisar.
5 sudu makan ketumbar - sangai dan kisar.
Sedikit garam.
2 sudu makan air kapur.
Segenggam ikan bilis - dikisar.

Bahan B:

Minyak yang secukupnya untuk menggoreng.
Acuan rempeyek.

Bahan C:

1 mangkuk kacang tanah - atau lebih ikut kesesuaian.
1 mangkuk ikan bilis - untuk letak atas rempeyek.


Cara buat rempeyek:

1- Bancuh bahan A dan kacau sebati guna whisk.

2- Panaskan minyak dalam kuali dan letakkan acuan di dalamnya untuk panaskan acuan tadi. 

3- Sebelum tuang bancuhan atas acuan, kacau dulu bancuhan tu. Setiap kali nak tuang kat acuan, kena kacau bancuhan supaya bancuhan tu sekata.

4- Tuang bancuhan tu nipis je. Jika berlebihan, tuangkan semula ke dalam bekas berisi bancuhan tu. Lepas tu, boleh la letakkan kacang dan ikan bilis.

5- Kena rajin balik-balikkan rempeyek tu untuk bagi kacang tanah tu masak. Api jangan kuat sangat dan jangan pulak terlalu perlahan sebab nanti makan minyak. Pandai-pandai la adjust. 





Ada orang buat rempeyek ni, dia guna dua kuali. Satu kuali dia guna api besar untuk mempercepatkan acuan tu panas dan satu kuali lagi api sederhana untuk goreng rempeyek. Ikutlah cara mana nak buat sebab masing-masing ada style tersendiri.


Sebelum buat rempeyek, kena la kopek ikan bilis dulu. Jenuh nak habiskan sekilo padahal buat rempeyek tu sikit aje. Haha.





Update:


Hari ini, Ahad, 23/2/2020, rempeyek dah hampir habis. 😱😱😱 Dari 3/4 isi dalam tupperware besar tu, yang paras jari tu, kini dah tinggal beberapa keping je. Saat aku update ni, baki rempeyek hanya tinggal sekeping..! Nampak tak betapa sedapnya rempeyek aku ni. Jadi, tunggu apa lagi. Cuba la buat gunakan resepi rempeyek aku kat atas tu. Haha.






Okay la. Aku dah screen shot resepi rempeyek dari blog aku sendiri. Kah...!







Update:

Semalam, aku buat lagi rempeyek ni tapi aku tambah dengan 1 sudu makan lada hitam kisar. Lepas tu, santannya aku jadikan 3 1/2 cawan. Bawah ni gambar yang aku buat semalam tu.












p/s: Buat rempeyek sambil berdiri, memang rasa nak pitam la jawabnya. Dah la acuan cuma ada satu je. Mujur buat sikit je.
.

Friday, February 21, 2020

Abaikan sahaja.

Assalamu'alaikum.

Abaikan sahaja.

Apabila ada yang mengecam kita sedangkan kita takde buat perkara yang salahpun. Maka, kita abaikan sahaja kecaman itu. 


Image may contain: text that says "KALAU ORANG MENGECAM KITA like fb Pesan Bonda MEMFITNAH KITA, MEMBUKA AIB KITA, MENGATA NGATA KITA JANGAN BERSEDIH KERANA ITU BUKAN URUSAN KITA, TAK PERLU KITA AMBIL PEDULI ITU SEMUA URUSAN ALLAH, BIARLAH ALLAH YANG MEMBALAS SEMUANYA"


p/s: Lain la kalau kita buat sesuatu yang bodoh semata-mata untuk menjadi viral. Itu memang sengaja mengundang kecaman. Maka, hadap aje la kecaman tersebut. Dah tu, siapa suruh buat perkara bodoh? Dah kena kecam, tahu pulak meroyan. 
.

Wednesday, February 19, 2020

Sepatutnya, beginilah.

Assalamu'alaikum.

Sepatutnya, beginilah.

Kita digalakkan untuk rajin memberi dan menyumbang tetapi jangan sampai kita dipergunakan oleh pihak tertentu.


Image may contain: text and nature


p/s: Dalam hidup, kena ada prinsip.
.

Tuesday, February 18, 2020

Nenas: Manih baq ang...!

Assalamu'alaikum.

Nenas: Manih baq ang..!

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. 
  


Setelah tiga hari dipetik dan diperam, hari ni dapat merasa nenas ni. Manis isinya. Cuma yang bahagian atas kat jambul tu kurang manis sebab belum kuning sepenuhnya. Ceq tak sabaq aiihh nak makan depa. 😁😁😁 Takut busukpun ya jugak dok peram lama sangat. Karang, langsung tak merasa. Tuang kicap manis je atas nenas tu. 🤤🤤🤤





Buah betik tu pun hasil dari kebun mini aku yang sekangkang kucing tu.





Berat nenas ni ialah 2.2 kilo termasuk jambul dan tangkai tu sekali la. Puas hati sungguh. Dah la buahnya besar lepas tu manih melecaihh pulak tu. Yang penting sekali, ia dijamin bebas dari racun.


 Jom la kita tanam pokok nenas. Aku dah mula tanam sejak tiga tahun lepas termasuk tanam dalam pasu. Sekarang ni, ada dalam 35 pasu pokok nenas yang aku tanam. Ada yang dah makan hasilnya dahpun.


p/s: Alhamdulillah di atas setiap rezeki yang Allah berikan.
.

Monday, February 17, 2020

Cara buat jeruk petai.

Assalamu'alaikum.

Cara buat jeruk petai.

Siapa suka makan jeruk petai? Kalau suka, kita boleh jadi kawan. 😁😁😁


Hari Khamis minggu lepas, aku ada beli empat ikat petai di pekan sehari. Memang tujuan beli tu untuk buat jeruk petai. Satu ikat petai tu, harga dia RM3. Kalau di pekan sehari hari Selasa, satu ikat tu RM5. Dah tentulah aku pilih yang murah harganya, kan?


Okay, jom tengok cara aku buat jeruk petai ni. Mula-mula, kena rebus dulu petai tu. Rebus sampai air mendidih. Tak payah letak apa-apa masa rebus tu. Rebus petai semata-mata.




Dah siap rebus, tunggu sejuk dulu. Lepas tu, boleh la picit-picitkan petai tu untuk keluarkan isi dia. Tengok dalam video ni. Gigih tu pi rakam semata-mata untuk bagi orang faham. 😊😊😊




Dah habis picit semua petai tu, kena basuh dulu petai tu. Lalukan petai tadi di bawah air paip. Basuh gitu je. Jangan kau pi curah glo pulak. Kah..!




Kulit petai yang dah kosong tu, aku buang aje la. Nak buat apa aje? Takkan nak buat halwa pulak. 😅😅😅 Tapi, mungkin ada je orang yang guna kulit petai ni untuk dimasak.




Ni dia petai rebus yang dah siap dibasuh.




Masukkan petai tadi dalam botol. Masukkan air masak sejuk dan cili padi (jika suka). Jangan guna air paip. Mana la tau kot ada yang suka makan jeruk petai ni sekali dengan air dia tu. Niaya je kat orang sebab guna air paip yang tak masak.




Lepas tu, masukkan sedikit garam kasar. Letak sikit je tau.




Okay, dah siap dah jeruk petai aku ni. Boleh la simpan dalam peti sejuk. Empat ikat petai tadi, cuma dapat satu botol kecil ni je. Patut la harga jeruk petai mahal. Kiranya, satu botol ni dah jadi RM12. Itu baru harga petai. Belum lagi caj proses pembuatannya. Haha.





p/s: Mudah je cara nak buat jeruk petai ni, kan? Apa lagi, cepat la beli petai dan buat sendiri. Banyak jimatnya jika buat jeruk petai sendiri.
.

Sunday, February 16, 2020

Cafe Route 1504

Assalamu'alaikum.


Siapa yang nak ke Cameron Highlands ataupun balik dari sana, boleh la singgah di restoran dan cafe Route 1504 Sungai Koyan ni untuk menjamu selera dan merehatkan badan seketika. 




Untungnya singgah di sini adalah kerana cafe Route 1504 ini diapit oleh stesen minyak Petron dan kedai koperasi yang ala-ala mini market. Kiranya, jika ada yang nak isi minyak, boleh la isi minyak dulu. Lepas tu, boleh la jamu selera pulak sambil merehatkan badan. Dan jika nak cari barang keperluan, boleh je terus pergi ke kedai koperasi tu yang dibuka sehingga pukul 1o malam.




Cafe Route 1504 ini dibuka dari pagi hingga pukul 12 tengah malam tapi untuk menu makanan panas, ia bermula dari pukul 6 petang. Boleh juga buat pesanan makanan panas melalui talian 09-3401299. Apa-apapun, kena call dulu sebab takut cafe tak buka pulak ataupun tengok je kat page cafe untuk tahu info terkini. Mana la tau tiba-tiba je ada masalah yang datang dan cafe tak dapat dibuka seperti biasa.



Image may contain: possible text that says 'SG. KOYAN ROUTE 1504 KAFE 1504 SUNGAI KOYA 27650 RAUB PAHANG RESTORAN DAN KAFE SUNGAI KOYAN 019 983 5458 KAMAR 012 651 6628 YAHYA) 013 981 3179 AZLIE) 017 910 5641 (NIK)'


Ramai dah geng motor yang singgah di cafe Route 1504 ni. Korang, bila lagi nak singgah? Pakat-pakat la mai singgah dan cuba pula keenakan makanan di sini. Bas rombongan pelancongpun selalu jugak singgah di cafe ni. 


p/s: Aku dah pernah makan di sini. Alhamdulillah, makanan sedap. 👍👍👍 
.

Friday, February 14, 2020

Laksam: Impian terlaksana. 😁😁😁

Assalamu'alaikum.

Laksam: Impian terlaksana. 😁😁😁

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.


Akhirnya, berjaya jugak aku buat laksam homemade ni. Bertahun-tahun nak belajar buat laksam tapi tak jugak buat-buat. Tak jugak belajar. Resepi silih berganti tapi buatnya, nan hado. 😂😂😂 


Jadinya, pada 11/2 hari Selasa hari tu, lepas je balik dari pasar, lepas je balik dari pos opis, aku terus memerap kat dapur. Dari pukul 9.30 pagi sampai la ke pukul 12.20 tengah hari, baru siap sepenuhnya laksam aku. Naik gigil dah sebab tak makan apa-apa lagi sejak pagi tu. Sekali hadap laksam ni, licin semangkuk. 🤭🤭🤭 Lepas tu, ulang lagi makan. Licin lagi semangkuk. Patut la perut makin maju ke depan. 😁😁😁.






Untuk buat kuah laksam ni, aku gunakan tujuh ekor ikan sardin saiz yang agak besar. Rebus dengan 4 keping asam keping. Dah rebus, kisar isi ikan tu dengan dua biji bawang besar, dua sudu makan lada hitam biji dan seinci halia. Kisar gunakan air rebusan ikan tadi. Tuang semua bahan ke dalam periuk. Lepas tu, masukkan santan dalam tiga cawan. Tengok pada kepekatan isi ikan tu jugak la. Aku tak suka kuah yang terlalu pekat sebab aku ni jenis yang suka menghirup kuah laksam tu. Tu yang kuah laksam aku tak pekat sangat.


Masak sampai kuah laksam mendidih. Masa masak tu, masukkan balik asam keping yang masa rebus tadi. Perisakan dengan garam. Dah mendidih lama sikit, baru tutup api. Aku tak letak gula sebab aku tak suka kuah yang letak gula. 











Mee laksam aku ni, lepas gulung, aku kukus balik semula sebab nampak macam tak masak dan melekit padahal dah masak dah. Untuk puaskan hati sendiri, tu yang aku kukus lagi sekali. Dah kukus untuk kali kedua, barulah okay sikit mee laksam tu.






Selepas dikukus lagi sekali.


Masa untuk makan...! Jemput makan semua. 😀😀😀





Sedapnya la haiihhh...! Kalau tak sedap, takde la sampai licin macam ni. Haha.


Selalunya aku beli je sebungkus kat pekan sehari tapi hari tu mood rajin nak cuba buat sendiri. Lagipun, dah niat nak makan ulang-ulang sampai malam. 😝😝😝



Resepi dan cara nak buat laksam ni, aku google je. Up status kat facebook pun bukannya ada yang nak share cara dorang buat. Mujurlah ramai yang share dan aku tinggal search je kat facebook tu.


p/s: Omak aku kato, sapo ghajin masak, konyang la poghut kau. Sapo maleh masak, lapar la poghut kau. Haha.
.
Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)