Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Friday, June 23, 2017

Tart nenas bantal golek. Haha.

Assalamu'alaikum.

Tart nenas bantal golek. Haha.


Akhirnya, berjaya jugak aku buat biskut tart nenas ni. Tapi tart nenas aku ni rupa dia takde la cantik macam biskut tart nenas yang orang lain buat tu. Namun begitu, dia punya rasa tu, insyaAllah, sedap la ditekak. Heh.


Aku namakan biskut tart nenas aku dengan nama tart nenas bantal golek. Hahaha. Sebab dia punya bentuk tu punya la gebu gebas. Sekali pandang macam bantal golek je. Hehe.





Aku buat tart nenas ni sekadar nak habiskan stok jem nenas yang aku beli hari tu. Sebelum jem tu tamat tempoh hayatnya, baiklah aku gunakan segera. Sebab tu la dapat sikit je. Sekadar buat satu adunan je. Itupun jem nenasnya tak cukup. Terpaksalah aku gunakan jem yang dibuat sendiri tapi jem tu lembik dan tak boleh di gentel. Makanya, tertonggok la jem tu atas kulit tart tu. Haha.




Disebabkan aku buat sikit je tart nenas ni, aku malas la nak bakar guna oven letrik aku tu. Tu yang datang idea nak bakar atas dapur gas je. Aku letakkan kuali popia yang berat dan tebal tu atas dapur gas, lepas tu barulah aku letakkan loyang berisi biskut tart nenas tadi. Dan aku tutup loyang tu dengan menggunakan satu lagi loyang yang lebih besar. Untuk mengelakkan ada ruang yang terbuka, aku letak pulak cerek sebagai pemberat. Cerek tu jangan isi air banyak sangat. Nanti loyang tu berpeluh dan ada wap air meresap ke dalam loyang yang berisi biskut tart tadi. Aku dah buat dah tadi. Sebab tu la aku tau. Haha.





Alhamdulillah, elok je masak dengan sekata biskut tart nenas bantal golek aku ni. Hehe. 





Ada tak yang nak resepi tart nenas bantal golek aku ni? Resepi asal di sini  (terima kasih) tapi aku olah balik semula dan ada juga bahan yang aku tambah sebab nakkan kelainan dan juga memudahkan kerja aku. Lagipun tak best la jika ikut resepi orang sepenuhnya. Heh.


1 buku butter - 250 gram
3 cawan tepung gandum 
1/4 cawan susu tepung
4 sudu makan gula castor
5 sudu makan tepung jagung
1/4 sudu teh garam halus

1/2 sudu teh esen vanilla**
4 biji kuning telur**
Sedikit pewarna kuning**
Satukan bahan yang bertanda ** dan kocok/pukul sikit dengan garfu.


1- Satukan semua bahan kering ke dalam bekas. Gaul rata. 

2- Masukkan butter dan mulakan meramas mesra hingga menjadi seperti serbuk roti.

3- Masukkan pula bahan yang dikocok tadi dan teruskan menguli hingga menjadi doh dan tidak melekat di jari.

4- Boleh la bentukkan. Doh ni lembut sangat. Jadinya, jika nak letak jem di dalamnya, pastikan jem tu boleh digentel dan tidak lembik.

5- Bakar sehingga masak. Aku ambil masa lebih kurang 20-25 minit untuk bakar biskut tart nenas aku yang gunakan kaedah seperti yang aku nyatakan.


p/s: Okay, dah siap dah biskut tart nenas bantal golek aku. Hehe.

Thursday, June 22, 2017

Jubah raya sempoi.....

Assalamu'alaikum.

Jubah raya sempoi.....


Raya tahun ini, aku jahit jubah je. Malas pulak nak jahit baju kurung sebab baju kurung yang sedia ada dalam almari tu pun tak habis pakai. 









Semua kain yang aku buat jubah ini merupakan pemberian daripada sepupu aku yang kerja pilot tu. Setiap tahun dia bagi aku dan mak aku kain. Ni tak tau kain tahun berapa sebab memang dah lama kain ni aku simpan. Terima kasih kazen. Moga Allah murahkan rezeki yang melimpah ruah kepada anda sekeluarga. Aaamiin.


Kononnya malas nak buat baju raya. Kononnya nak pakai je jubah mak aku sebab jubah mak akupun banyak. Tapi lepas jahit sehelai jubah ni, rasa semangat pulak nak jahit lagi dua helai tu. Haha.


p/s:  Ada beberapa pasang lagi kain pemberian beliau yang masih belum dijahit. Nantilah lepas raya ni aku pulun jahit jubah semua tu. Dah tua-tua ni eloklah pakai baju yang longgar sikit. Biar senang angin masuk. Takde la panas memanjang. Heh.

Tuesday, June 20, 2017

Masak lemak cili padi udang galah berencahkan pucuk ubi kayu.

Assalamu'alaikum.

Masak lemak cili padi udang galah berencahkan pucuk ubi kayu.


Alhamdulillah. Ini lauk untuk aku berbuka puasa petang tadi. Aku buat masak lemak cili padi berencahkan pucuk ubi kayu. Pelik ehh? Haha.




Pagi tadi aku ke pekan sehari. Nampak la udang galah ni yang dijual secara longgok. Satu longgok dalam piring plastik tu harga dia RM10. Aku tengok ada la dalam enam ekor udang galah tu. Akupun pegang la sikit badan udang galah tu. Takde la pejal sangat isi dia tapi takde la pulak berbau busuk yang menunjukkan dia dah buruk. Makanya, akupun beli la dua piring. Kena la RM20. Nekad je ni beli. Lagipun memang dah lama sangat dah aku tak makan udang galah ni. Maklum la, aku bukannya orang senang nak bermewah dalam makanan.


Petangnya akupun mula la siang udang galah ni. Aku kira la balik semula ada berapa ekor. Haha. Ehh, tengok ada empat belas ekor la pulak. Mungkin penjual tu tambah kemudian lagi dua ekor tu. Alhamdulillah. Kiranya rezeki aku la nak dapat lagi dua ekor. Terima kasih pada yang memberi. Moga Allah murahkan rezeki pada si penjual tadi. Aamiin.




Kebetulan, petang tu ada la sorang jiran bertandang ke rumah untuk ziarah mak aku. Akupun cerita la fasal udang galah ni. Mak cik tu kata, masak lemak cili padi dengan pucuk ubi kayupun sedap jugak. Tu yang aku buat tu. Lagipun, nak beli sebiji nenas, nenasnya besar sangat. Takut membazir. Dah la harga nenaspun mahal jugak. Baiklah aku rencahkan dengan pucuk ubi kayu je. Petik je la pucuk ubi kayu tu kat belakang rumah. Kan dah jimat tu. Heh.


Mula-mula, aku masakkan kuahnya dulu. Masukkan sekeping asam keping dan cili padi yang dikisar dengan kunyit hidup ke dalam periuk. Kunyit hidup tu pun aku ambil dari polybag kat mini kebun aku. Masukkan santan dan masak hingga santan tu mendidih. Kena kacau sentiasa santan tu supaya tak pecah minyak. 


Lepas tu, masukkan pula pucuk ubi kayu. Masak hingga pucuk ubi kayu tu lembut. Akhir sekali baru masukkan garam dan udang galah. Kacau-kacau sekejap dan siap! Udang galah ni sengaja aku masukkan last sekali sebab tak nak dia terlampau masak. Nanti hilanglah dia punya zat dan manis. Heh.


p/s: Dan aku juga buat mee goreng kuning. Alhamdulillah. Syukur pada rezeki yang Allah kurniakan.

Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)

Cik Azz's bookshelf: read

Menantu Pilihan Bapak
Saat Hilang Cintamu
Bahagia Kasihmu
Bawah Pohon Sena
Kalaulah Aku Tahu
The Unsung Hero
Maaf Jika Aku Tak Sempurna
Lamaran Untuk Teman Hati
Tersuka Tanpa Sengaja
Kerana Satu Janji
Sorry, Aku Bukan Dia!
Encik Sayang Dan Miss Sweetheart
AKU BUKAN TOUCH & GO
Bahasa Hati Kita
Temu Duga Cinta
Akadku Yang Terakhir
Menantu vs Mentua
Kerana Aya Sofya
Di Sisimu Aku
Mungkinkah


Cik Azz's favorite books »