Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Wednesday, June 20, 2012

Cerita di sebalik pengkerepekkan pisang nangka...

Assalamualaikum...

Cerita di sebalik pengkerepekkan pisang nangka...

Pisang nangka ni aku beli masa dalam perjalanan balik dari makan kenduri kat bandar hari Sabtu lepas.. Disebabkan sekarang ni cuaca panas, kebun pisang tu aku tengok agak suram dengan daun-daun yang mulai kering kekuningan.. Dan kat pondok tempat pisang-pisang ni digantung, takde banyak pilihan seperti selalu.. Kali ni banyak pisang yang muda je yang diikat mengikut sisir.. 




Satu sisir pisang nangka seperti yang dalam gambar kat atas ni harga dia cuma seringgit.. Murah je, kan..? Dan jikalau yang masak, harga dia hanya dua ataupun tiga ringgit mengikut saiz sisir tu.. Bagi aku, ianya masih lagi murah.. Kalau ada yang nak lagi murah, silalah tanam sendiri.. kehkehkeh...




Aku cakap kat mak aku yang aku nak buat kerepek.. Tiba-tiba teringin pulak makan kerepek pisang.. Mengalahkan orang mengandung la pulak dok mengidam... hahaha... So, aku beli la dalam enam sisir dengan harga tujuh ringgit sebab ada satu sisir tu harga dia dua ringgit.. Yang lain-lain tu semuanya seringgit sesisir.. 




Mak aku bagi pisang ni kat kakak ipar aku dua sisir.. Abang aku suka makan pisang mentah ni.. Kena tunggu masak la dulu baru boleh ngappp... Selebihnya lagi empat sisir tu masuk dapur rumah aku la.. eheh..




Beli pisang hari Sabtu, tapi baru malam tadi aku buat kerepek.. Penat balik kenduri, penat tengok rumah yang bersepah, penat tengok dapur yang berkecah membuatkan hasrat untuk segera mengkerepekkan pisang ni terbantut.. Mana tidaknya, pukul tiga pagi aku dok kemas dapur, siap dengan mop lantai yang melekit.. Mana la aku nak larat lagi...




Akhirnya, siap jugak aku kerepekkan pisang nangka ni... Aku cuma buat dua sisir je... Tinggalkan sesisir untuk mak aku goreng.. Mak aku memang suka makan goreng pisang ni.. Aku ni kureng sikit.. Tengok keadaan pisang tu jugak.. Kalau keras atau lembik sangat, memang aku tak makan la... Aku suka yang sedang-sedang saja... Macam lirik satu lagu tu - aku suka dia mak, aku sayang dia mak, yang sedang-sedang saja.. Yang penting, dia setia... haha...




Dapat la kerepek pisang dalam tiga balang macam kat atas ni.. Satu balang aku dah selesaikan.. Tinggal lagi dua balang.. Dan dalam dua balang tu, satu balang lagi aku dah bawa masuk kat bilik jahit aku.. Kalau keluar nanti, cuma bawa balang kosong je.. kehkehkeh...


p/s: Kelmarin cerita pasal durian. Semalam cerita pasal jagung.. Hari ni pasal pisang pulak.. Esok lusa nak cerita pasal apa pulak ehh.. Habis idea dah ni... ehehh... Kalau buat cerita merepek-pun best jugak, kan... hahaha...

Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)

Cik Azz's bookshelf: read

Menantu Pilihan Bapak
Saat Hilang Cintamu
Bahagia Kasihmu
Bawah Pohon Sena
Kalaulah Aku Tahu
The Unsung Hero
Maaf Jika Aku Tak Sempurna
Lamaran Untuk Teman Hati
Tersuka Tanpa Sengaja
Kerana Satu Janji
Sorry, Aku Bukan Dia!
Encik Sayang Dan Miss Sweetheart
AKU BUKAN TOUCH & GO
Bahasa Hati Kita
Temu Duga Cinta
Akadku Yang Terakhir
Menantu vs Mentua
Kerana Aya Sofya
Di Sisimu Aku
Mungkinkah


Cik Azz's favorite books »