Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Monday, November 16, 2009

PERLUKAH AKU TERUS BEGINI...??

Assalamualaikum....

Kali ni tiada cerita ataupun gambar tentang makanan lagi. Aku telah di'sound' oleh Hatim dan juga Linda supaya berhenti buat cerita mengenai makanan ni. Jadi, sebagai menghormati permintaan mereka berdua itu, maka tiadalah lagi cerita dan juga gambar yang berkaitan. Sebenarnya, server tenet aku sangatlah lemah. Tu yang malas nak upload gambar tu.. Miahahaha.....

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Korang percaya tak yang aku dah lama tak keluar rumah. Maksud aku, keluar lepak2 sambil bersidai kat tembok ataupun kerusi besi kat depan rumah. Kalau dulu, itulah kerja sambilan aku. Ya la, duduk lepak2 kat dalam rumah sambil tengok tv pun bosan jugak. Tu yang saban petang aku duduk kat luar dengan mak aku, konon2 nak ambil angin petang la. Pastu memang konpem la akan datang sorang dua jiran untuk cukupkan korum.... ahakkk....

Bila dah berkumpul ni, faham2 aje la kan. Kadang2 akupun ikut sama dalam "perbincangan" kaum2 ibu merangkap nenek2 ni. Nak cari pengalaman hidup kenalah belajar dari orang2 yang lebih dulu makan garam. Samada topik perbualan mereka itu menjurus ke arah kebaikan ataupun menyimpang ke arah "kemengumpatan", aku join aje la. Nak buat macam mana. Takkan la tetiba je aku nak angkat kaki. Makcik2 ni mudah perasan kalau dorang tengok aku lain macam je... Maklum la, akukan spesis jujur. Jadi, raut wajah aku akan mudah berubah jika
ada sesuatu yang aku tidak berkenan.. Huahuahua... jujur konon... caittt...!!! (jujur la... tak caya sudah...!!)

Tapikan, sejak dari awal puasa hari tu, aku dah mula jarang lepak2 ni. Mungkin sebab masa puasa tu aku sibuk dengan jahitan aku, dan itu juga penyebab aku malas nak keluar. Bukanlah tak keluar langsung. Melampau la tu kan. Seingat aku la, dari puasa hari tu baru 5 kali je aku lepak2 kat depan rumah ni. Makcik depan rumah akupun dah mula berbunyi. Dia kata apa tau. Dia kata, lama tak nampak ngko. Demam ke? Cehh....asal aku tak keluar je mesti dorang suspect aku demam la, sakit la, tak sihat la..... huhu...

Walau apapun, terima kasih la sebab itu tandanya dorang ambil berat pasal aku. Mesti la, sebab aku yang selalu telefon talian 15454 jika bekalan letrik terputus sehinggakan nama akupun operator TNB tu dah cam. Lepas tu, kalau telefon rumah dorang tak berbunyi (kira rosak la tu)...aku jugak yang dorang cari. Dan aku dengan rela hati akan segera membantu. Apalah sangatkan membantu warga2 emas ni. Bukannya selalu. Lagipun bukan ke aku ni "catwoman"..... ekekekeke....

Kadang2 tu kan, aku sengaja duduk diam2 kat bilik jahit aku ni. Aku dengar je suara dorang kat luar, tapi aku buat tak tau je. Biar je la dorang tu borak2 dengan mak aku. Pastu nanti dorang akan tanya, "Zimah mana..?" Dan mak aku akan jawab.. "ado kek dalam tu ngadap bondo tu la". Jadi, aku sudah selamat dari menyertai perbincangan mereka untuk hari itu... ha.... ha... ha...

Cuma satu je persoalan sekarang ni. Selama manakah aku mampu bertahan duduk berkurung dalam rumah tanpa bercampur dengan jiran tetangga dengan alasan tidak mahu terbabit dalam sessi perbincangan kemengumpatan mereka. Aku bukan lah baik sangatpun sampai nak kata tak suka atau tak pernah mengumpat ni. Cuma ada masa2nya aku jadi bosan jika asyik bercakap benda yang sama berulang2 kali. Ingat aku ni ASTRO ke dok ulang2 siaran je....

p/s: Ada tak sesiapa yang nak bagi cadangan kat aku? Wajarkah aku berterusan begini atau perlukah aku kembali seperti dahulu. Haiiyaa..!! Hilop sushah.. matipun sushah....(kata apek dalam citer madu 3..)
Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)

Cik Azz's bookshelf: read

Menantu Pilihan Bapak
Saat Hilang Cintamu
Bahagia Kasihmu
Bawah Pohon Sena
Kalaulah Aku Tahu
The Unsung Hero
Maaf Jika Aku Tak Sempurna
Lamaran Untuk Teman Hati
Tersuka Tanpa Sengaja
Kerana Satu Janji
Sorry, Aku Bukan Dia!
Encik Sayang Dan Miss Sweetheart
AKU BUKAN TOUCH & GO
Bahasa Hati Kita
Temu Duga Cinta
Akadku Yang Terakhir
Menantu vs Mentua
Kerana Aya Sofya
Di Sisimu Aku
Mungkinkah


Cik Azz's favorite books »