Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Monday, July 6, 2020

Selamat jalan Debot. 😭😭😭

Assalamu'alaikum.


Selamat jalan Debot. 😭😭😭


Awal pagi ini (Isnin) lebih kurang pukul 7.40 pagi, #Debot kesayangan aku akhirnya pergi untuk selama-lamanya. 😢😢😢 Menangis aku dibuatnya. 


Selamat jalan Debot. 😥😥😥


Debot ni aku perasan mula monyok masa hari Sabtu. Selalunya, mana aje aku pergi, dia akan sibuk mengacau tapi hari Sabtu tu, masa aku sedang menyapu daun gugur di laman, dia takde pulak datang. Tertanya-tanya jugak dalam hati tapi aku fikir mungkin dia malas. Lepas je siap menyapu, aku tengok dia ada lagi kat tepi longkang sebelah laman tu. Dia diam je kat situ. 


Aku rasa tak sedap hati. Akupun panggil la Debot tapi dia masih lagi diam tak menyahut langsung panggilan aku sedangkan jika dia sihat, aku panggil sekali je dia terus datang berlari-lari. Maka, akupun ambil la dia kat tepi longkang tu. Allah..! Allah..! Allah...! Aku tengok mulut dia ada buih sikit dan dah ada bau busuk. Terus aku angkat dia masuk dalam rumah. Terkial-kial aku bagi dia minum air. Aku takut dia jadi macam kes #Olen hari tu.




Akupun terus masukkan Debot dalam sangkar dan selang dua jam, aku bagi dia minum air guna syringe. Mula-mula dia macam susah nak telan air tu dan mula terjeluek dan muntahkan air tu balik tapi aku tetap bagi dia air. Esoknya, aku bagi pulak dia minum air kelapa. Lepas bagi air kelapa tu, bau busuk mulut dia dah kurang dan dia takde la susah sangat nak telan air. Cuma sesekali tu dia terjeluek jugak. Akupun rasa lega la sikit sebab aku rasa mungkin dia dah okay sikit. Rupanya, telahan aku tersasar.




Pagi ni, aku cakap kat abang aku, minta tolong dia bawa Debot pergi klinik sebab aku tengok dia makin lemah. Lepas tu, aku bagi dia ubat sebab dia dah boleh menelan. Lepas je bagi ubat tu, terus dia meronta-ronta. Tak lama lepas tu, terus dia diam dan badan dia terus lembik terkulai. 😿😿😿 Akupun apa lagi, terus aje la meleleh air mata. Aku dah cuba tahan air mata tu supaya jangan keluar tapi dia tetap jugak nak keluar. Sekarang ni masa aku taip kisah ni pun air mata aku bergenang kembali. 😭😭😭


Takpe la Debot. Pergilah. Masa untuk dia dah sampai. Allah pinjamkan sekejap je dia untuk hiburkan hati aku, untuk jadi teman aku di rumah ni. Kalau siapa yang ada dalam senarai kawan-kawan aku di facebook, mesti dorang dah biasa tengok aku selalu post cerita fasal si Debot ni.


Aku letak gambar Debot kat dalam entri ini untuk dijadikan kenangan abadi. Memang banyak gambar dan video dia yang aku ambil.






Image may contain: laptop and screen

No photo description available.

Image may contain: cat and indoor

Image may contain: dog, shoes and indoor

Image may contain: shoes, cat and indoor
Debot 4 beradik. Sekarang dah tinggal 3 je. 


Image may contain: indoor

No photo description available.















No photo description available.



Ini video terakhir #Debot. Lepas ni, dah takde dah video terbaharu dari Debot. Aku pasti akan merindui dan teringat-ingat ragam dan aksi dia sebagaimana aku ingat pada si #Momok, #Cogheng dan #Cobey





p/s: Tiada lagi Debot yang suka makan durian. Tiada lagi Debot yang berebut nak ambil kurma di jari aku. Tiada lagi Debot yang kuat mencengkam kuku. Tiada lagi Debot yang aku selalu potong kuku dia yang tajam dan panjang. Yang tinggal kini hanyalah kenangan. 
.

Wednesday, July 1, 2020

Jahit baju untuk akad nikah.

Assalamu'alaikum.

Jahit baju untuk akad nikah.

Alhamdulillah. Setelah berkurun lamanya aku tak jahit baju untuk orang kawen, kali ni aku jahit semula baju tu. Kalau ikutkan, aku tak berani nak terima tapi dah orang paksa, maka aku terima la jugak. Aku anggap ini cabaran untuk diri aku jugak. Lagipun, rezeki dah datang. Kenapa nak tolak rezeki, kan?




Cabaran pertama adalah buat pola untuk kain seperti yang dikehendaki. Berpeluh-peluh ketiak dibuatnya. Haha. Selalunya aku buat kain duyung yang biasa tu je tapi kali ni kain duyung tu nak ada ekor la pulak. Nak berenang ke laut mana agaknya duyung tu nanti ehh.. 😁😁😁






Disebabkan rasa tak sabar nak tengok hasil kain duyung berekor tu, maka akupun pakaikanlah kain tu pada patung aku tu walaupun kain tu tak siap lagi. 😂😂😂





Cabaran kedua adalah untuk jahitkan lace ni pada badan baju dan hujung tangan baju. Jenuh la jugak menelek dan membelek. Aku jahit sembat/jelujur biasa je untuk tampal lace ni. Aku tak jahit guna mesin sebab aku takut baju tu berkedut.




Okay la kot.. Takde la nampak berkedut sangat.





^
Lace pada hujung lengan baju.
v





Cabaran seterusnya adalah jahit zip sorok pada bahagian belakang baju. Ini adalah kali pertama aku jahit zip sorok pada baju. Sebelum ni aku tak pernahpun jahit zip sorok ni. Terkial-kial la jugak aku belajar. Gigih la aku google dan search di facebook. Akhirnya aku jumpa satu cara yang aku rasakan paling senang di antara banyak cara yang lain sebab cara yang ini hanya gunakan tapak mesin biasa dan tapak zip biasa. Kiranya tak perlulah bersusah-payah gunakan tapak khas untuk zip sorok tu. 


Mula-mula tu aku guna tapak zip sorok. Habis berkedut dibuatnya. Lepas tu, aku cari pula cara yang lain. Alhamdulillah, jumpa dan okay.




Aku belajar cara jahit zip sorok di sini. Sila klik. Terima kasih atas perkongsian ilmu. Alhamdulillah.





Cabaran terakhir adalah jahit lapik leher pada bahagian yang ada zip tu. Selama ini aku buat leher baju kurung biasa je yang takde zip. Kiranya senang la buat lapik leher macam tu. Ni dah ada zip kat belakang baju tu, macam susah jugak la aku nak buat. Tapi nak tak nak, kena buat jugak. Jadinya, sudah pasti ada kerja tetas-menetas. Haha.






Akhirnya, alhamdulillah, siap sudah baju ni. Mudah-mudahan customer selesa memakainya dan tidak ada alteration.


p/s: Patung (mannequin) aku tu tak stabil. Maklum la, patung DIY je. Jadinya, kedudukan baju yang dipakai tu nampak tak berapa kemas. 
.

Wednesday, June 24, 2020

Ubah lagi: Takdo kojo caghi kojo namo ehh..

Assalamu'alaikum.

Ubah lagi: Takdo kojo caghi kojo namo ehh..

Ni la namanya takde kerja cari kerja. Asyik la dok ubah-ubah pasu dan tempat pokok bunga. Takpe la. Buat kerja macam ni pun satu terapi jugak.












Akupun ada jugak pokok viral ni. 😁😁😁







 Ahh, macamlah dia yang buat kerja. Padahal dia tukang teman je. 😅😅😅



 Teman setia yang selalu menemani aku. Siapa lagi kalau bukan si Debot.







Baca dan hadamkan apa yang ada dalam gambar di bawah ini. 😉😉😉




p/s: Daripada melayan manusia fake, baiklah layan pokok-pokok bunga ni. ✌✌✌
.
Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)