Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Loading...

Monday, May 9, 2011

PUDURAYA: Sandarkan semua itu pada kenangan..

Assalamualaikum...

Semalam tertengok la status kat page MHI TV3 ni. Pastu tergerak pulak hati aku nak letak komen kat situ. Dah dia ajak kongsi, akupun nak jugak la kongsi komen aku bersama dengan para pengomen yang lain. Macam-macam komen yang ada baik dari komen yang berbaur busuk, lawak, mengampu, panas hangit, semuanya ada. 

Seperti biasa, identiti mereka terpaksa la disorokkan bagi mengelakkan kena serang hendap... huhuhu... Dan sebagai menepati apa yang diminta, akupun nak la kongsikan gambar kenangan kat Puduraya ni. Sejak berhenti kerja, aku tak pernah lagi singgah kat Puduraya. Rindu suasana kat situ walaupun banyak komen yang menyatakan  bahawa mereka tak suka dengan suasana Puduraya tu. Bagi aku, banyak kenangan aku kat situ kerana tempat itulah merupakan persinggahan utama aku antara sini ke Johor Baharu selama aku bekerja di sana.

Alhamdulillah, selama waktu itu, aku belum pernah kena tipu dengan ulat tiket. Walaupun seringkali kena himpit dengan dorang, namun aku menolak dengan cara baik. Apa yang penting, sediakan ongkos yang lebih sikit untuk masa kecemasan. Jangan bajet cukup-cukup je sebab kita tak tau apa yang bakal terjadi nanti. Selalunya, aku naik teksi dari Puduraya ke Pekeliling. Tambang teksi waktu tu, antara 10 hengget hingga 12 hengget terutama waktu pagi sebelum pukul 6 pagi. Aku tak kisah sangat pasal tambang ni, janji aku selamat sampai ke destinasi. Dan aku selalu gunakan teksi apek sebab aku lebih percayakan dorang dari pemandu teksi bangsa Melayu atau India. Pemandu teksi Melayu ni gatal. Geli aku haiihhh... hahaha..


Line merah dengan line biru macam nak gaduh je.. huhuhu...






Aku boleh je bergambar kat Puduraya tu. Yang berasap tu kat bahagian bawah. Kat atas okay je. Kenalah pandai cari tempat yang dekat dengan kipas angin. Selalunya yang sesak adalah kat Platform 9, 10, 11 sebab kat situ tempat turun untuk bas Transnasional dan kat Platform 10 tu ada signboard masa ketibaan dan pelepasan bas. Tu yang sesak kat situ tu...

Kalau masa nak naik bas tu lambat lagi, buat apa nak tunggu kat tempat yang sesak tu. Bagilah orang yang nak naik dulu berasak kat situ. Yang kita ni pergilah cari tempat duduk yang lain. Tak pun pergi la makan-makan dulu ke atau ronda-ronda kat dalam Puduraya tu. Aku sampai beli jam tangan Citizen dan beberapa buah novel kat ruang kedai kat belakang yang dekat dengan tandas tu. Sampai sekarang jam tangan aku tu masih elok lagi dan itulah jam yang aku pakai dari dulu hingga sekarang ni. Hitam itu menawan.. Citizen... kehkehkeh...

p/s: Jangan dihina suasana dulu. Simpanlah ia sebagai kenangan. Kalau takde yang lama, mana mungkin ada yang baru. Sandarkan semua itu pada kenangan.. ceewwaahhh.. :-)

8 Tukang Tembak:

Angah said...

nostalgia pudu raya...pernah tengok pemandu teksi bergaduh hentam menghentam ngan besi...seram rasenya..

Aimi dan Pakcik Hashim said...

org mintak gambar mcm2 ja diorang komen

mcm kelas darjah satu... cikgu tanya lain... banyak lak jawabnya ya

ada nak gaduh lak tu

hahaha

kakpah said...

puduraya tempat yang sesangatlah sibuk.
banyak kenangan puduraya ni...

~ Cik Azz ~ said...

Angah>

Ehh, rasanya akak pernah jugak tengok situasi camtu, cuma tengok masa dorang angkat2 kayu je.. Takut nak tunggu lama2 kat situ, terus angkat kaki..

~ Cik Azz ~ said...

Aimi dan Pakcik Hashim>

Tu la pasal.. Dorang ni tak faham bahasa gamaknya.. Takpun masing2 nak tunjuk hero.. Maklum la, muka masing2 dah macho dah tu... huahuahua..

~ Cik Azz ~ said...

Kak Pah>

Kann... Sampai sekarang masih sibuk.. Elok simpan kenangan tu kek blog kak, buleh yoo selak balik bilo teringat... hehe...

mabk.abubakar said...

hahaha.. puduraya punyer hal.. nak gaduh ker..

~ Cik Azz ~ said...

mabk.abubakar>

Gadoh2 manjeww je tu... hahaha...

Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)

Cik Azz's bookshelf: read

Menantu Pilihan Bapak
Saat Hilang Cintamu
Bahagia Kasihmu
Bawah Pohon Sena
Kalaulah Aku Tahu
The Unsung Hero
Maaf Jika Aku Tak Sempurna
Lamaran Untuk Teman Hati
Tersuka Tanpa Sengaja
Kerana Satu Janji
Sorry, Aku Bukan Dia!
Encik Sayang Dan Miss Sweetheart
AKU BUKAN TOUCH & GO
Bahasa Hati Kita
Temu Duga Cinta
Akadku Yang Terakhir
Menantu vs Mentua
Kerana Aya Sofya
Di Sisimu Aku
Mungkinkah


Cik Azz's favorite books »