Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Loading...

Friday, July 10, 2015

Meh, nak cerita sikit...

Assalamu'alaikum...

Meh, nak cerita sikit...


Zaman aku kerja dulu, aku tinggal kat rumah yang kompeni sediakan.. Aku ni kerja kilang je.. Rumah itu pula ada pelbagai jenis.. Ada yang rumah kedai dan ada yang rumah teres.. Pada awalnya, aku tinggal kat rumah kedai.. Rumah tanpa bilik.. Hanya satu ruang kosong yang ada lapan buah katil double decker.. Memang sebijik asrama.. Maknanya, penghuni rumah tu ada enam belas orang.. Tapi rumah yang aku duduk tu ada dua puluh dua orang sebab ada orang yang tak nak duduk kat rumah lain.. Dorang nak tinggal sekali dengan kawan-kawan satu kampung.. Dorang tak kisah takde katil.. Dorang boleh je angkut tilam nipis, letak atas lantai dan tidur kat situ.. Bukan setahun dua aku tinggal ramai-ramai macam ni.. Makan tahun jugak la iaitu lebih dari sepuluh tahun.. Walaupun sering bertukar rumah kompeni namun penghuninya tetap ramai.. Takde masalahpun.. Boleh je hidup.. Yang penting, jaga tingkah laku, jaga hubungan sesama kawan serumah.. Tak boleh nak ikut kepala masing-masing..


Pergi kerja berasak-asak naik bas.. Bas memang sentiasa penuh.. Bas South Johore nombor 6 dari Gelang Patah dan bas nombor 15 dari Taman Ungku Tun Aminah memang jadi perhatian.. Kadang-kadang aku dan kawan-kawan yang lain terpaksa menyeberang Jalan Skudai yang sesak tu untuk naik bas dari sana.. Sebabnya, bas yang dua tadi tu selalu penuh.. Sampai ke tangga bas pun ada yang berdiri.. Mujur pintu bas jenis bertutup.. Takde la bimbang sangat takut tercampak keluar.. Tahan aje la macam-macam bau yang ada.. Nak buat macam mana.. Dah gaji kecik, tak mampu nak beli kereta.. Maka, reda aje guna kenderaan awam yang ada..


Jadinya, aku tidak terkesan sangat dengan kisah di dalam video yang di-viralkan itu kerana aku sudah lama mengharungi kepayahan hidup sendirian di tempat orang.. Walaupun gaji aku masa tu di bawah paras RM500, namun aku masih boleh menabung.. Alhamdulillah, dapat jugak aku membantu renovate rumah dengan duit tabungan aku tu.. Nak tanggung semua kos renovation memang aku tak mampu la.. Tapi bila dapat menghulur sedikit bantuan, itu dah cukup syukur bagi aku kerana memang itu niat aku sejak aku mula masuk bekerja.. Dan selepas aku berhenti kerja, duit tabungan itulah yang aku gunakan untuk masuk kelas jahitan.. Alhamdulillah..



Dan sepanjang aku bekerja lebih sepuluh tahun itu, hanya sekali je aku minta duit kat mak aku.. Itupun cuma tiga puluh ringgit je sebab masa tu gaji aku tak masuk lagi.. Itupun sekadar untuk stenbai jika ada berlaku apa-apa di sepanjang perjalanan sebab untuk duit tiket bas, aku memang dah sediakan tiket pergi balik..


Apalah sangat berkongsi rumah dengan lapan orang jika nak dibandingkan dengan aku yang pernah berkongsi rumah dengan dua puluh dua orang.. Bukan sahaja serumah dengan orang kita tapi dengan orang Indonesiapun pernah.. Macam-macam ragam yang ada..



Ini hanyalah secebis kisah dari beberapa cebisan kisah yang mendominasi kehidupan aku di zaman bergelar pekerja kilang.. Pada aku, kerja apa sekalipun, gaji banyak mana sekalipun, jika kita tak pandai nak menguruskan perbelanjaan, memang huru hara la jadinya.. 



p/s: Kadang-kadang anak tu okay je.. Tak kisahpun nak kerja apa, nak tinggal kat mana, makan apa dan sebagainya tapi mak bapak pulak yang melebih-lebih.. Risau tak bertempat.. Takut orang mengata la.. Itu la.. Ini la.. Lainlah jika anak tu buat kerja haram.. Yang tu memang wajib la risau dan pantau.. Kita kenalah perbetulkan niat.. InsyaAllah, Allah akan bantu kita... Lagi satu, jangan terlebih manja dan mengada-ngada.. #Peace

0 Tukang Tembak:

Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)

Cik Azz's bookshelf: read

Menantu Pilihan Bapak
Saat Hilang Cintamu
Bahagia Kasihmu
Bawah Pohon Sena
Kalaulah Aku Tahu
The Unsung Hero
Maaf Jika Aku Tak Sempurna
Lamaran Untuk Teman Hati
Tersuka Tanpa Sengaja
Kerana Satu Janji
Sorry, Aku Bukan Dia!
Encik Sayang Dan Miss Sweetheart
AKU BUKAN TOUCH & GO
Bahasa Hati Kita
Temu Duga Cinta
Akadku Yang Terakhir
Menantu vs Mentua
Kerana Aya Sofya
Di Sisimu Aku
Mungkinkah


Cik Azz's favorite books »