Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Loading...

Wednesday, March 23, 2016

Dua versi, tapi...

Assalamu'alaikum.

Dua versi, tapi...


Hari tu, dua petang berturut-turut aku buat kuih buah melaka ni. Petang yang pertama tu, aku buat buah melaka warna hijau. Ini merupakan kali pertama dalam hidup aku buat kuih buah melaka berwarna hijau. Punyalah lama masa yang diambil untuk cuba mewarnakan kuih buah melaka ni. Heh!




Petang esoknya, aku buat lagi kuih buah melaka ni. Kali ni aku buat tanpa warna tambahan. Aku just buat warna asal je. Buat lagi kuih ni sebab nak habiskan stok kelapa parut muda yang masih bersisa. Bukan senang nak dapat kelapa muda ni. Jadinya, disebabkan sayang nak abaikan begitu saja, maka aku rajinkan jari jemari untuk buat lagi kuih buah melaka ni. Sila ikut kerajinan macam ni ya. Kehkehkeh.




Jika ditanya pendapat aku tentang dua versi buah melaka ni, yang mana yang aku paling suka? Jawapan aku, sudah pastilah yang versi original iaitu yang putih bersih tu. 


Entah la, aku ni memang kurang suka jika kuih tradisi ini diwarnakan. Sebab dari kecil lagi aku sudah biasa dengan warna putih tu, hingga dah umur sekarang ni pun tetap suka pada yang putih. Sama la macam roti jala, roti canai atau laksam. Aku suka yang versi asal, yang tidak dicampur adukkan dengan pelbagai jenis warna mengikut peredaran zaman. 


Maaf cakap la ya. Jika ternampak roti canai, roti jala atau mee laksam yang pelbagai warna ni buatkan tekak aku sedikit loya. Itu aku la. Jangan ikut aku sebab aku ni agak kolot sikit. Lagi-lagi bab makanan. Memang aku susah nak ikut citarasa orang lain. Heh.


p/s: Nak buat perubahan, janganlah sampai merosakkan nilai keaslian.

0 Tukang Tembak:

Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)

Cik Azz's bookshelf: read

Menantu Pilihan Bapak
Saat Hilang Cintamu
Bahagia Kasihmu
Bawah Pohon Sena
Kalaulah Aku Tahu
The Unsung Hero
Maaf Jika Aku Tak Sempurna
Lamaran Untuk Teman Hati
Tersuka Tanpa Sengaja
Kerana Satu Janji
Sorry, Aku Bukan Dia!
Encik Sayang Dan Miss Sweetheart
AKU BUKAN TOUCH & GO
Bahasa Hati Kita
Temu Duga Cinta
Akadku Yang Terakhir
Menantu vs Mentua
Kerana Aya Sofya
Di Sisimu Aku
Mungkinkah


Cik Azz's favorite books »