Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Loading...

Sunday, November 18, 2012

Serik...

Assalamualaikum...

Serik...

Apa maksud serik..?

Pada aku, serik itu membawa maksud seperti takut akan sesuatu perkara itu dari berulang.. Dan seboleh-bolehnya kita akan berusaha untuk menjauhi perkara tersebut.. Namun, ada kalanya kita terlupa akan perkara itu dan mengulanginya untuk kesekian kalinya.. 

Untuk kes aku, banyak benda yang aku serik nak buat.. Contohmya, masa aku kena gastrik yang teruk dulu, aku serik nak makan limau oren dan makanan pedas-pedas serta organ dalaman seperti hati ayam atau hati lembu.. Tapi, bila semakin lama semakin okay penyakit aku tadi, aku mulakan kembali memakan semua itu.. Cuma aku masih ingatkan diri sendiri agar tidak keterlaluan memakan makanan yang pedas-pedas..

Lagi satu pasal request kat fesbuk.. Aku memang dah serik nak terima request dari kenalan baru, yang aku tak kenal langsung siapa mereka. Aku serik dijadikan bahan umpatan secara kiasan oleh orang-orang yang tiada dalam list aku tetapi mereka sewenang-wenangnya menghina aku tanpa sebab yang aku sendiri tidak faham..

Aku masih lagi simpan atau dalam kata lain, copy paste 'perlakuan' mereka itu.. Tuan punya wall cuma letakkan tiga patah perkataan sahaja pada status fesbuk dia.. Tak sampai beberapa minit lepas tu, berduyun-duyun komen yang masuk dari kroni dia, melebihi seratus komen yang kesemuanya kategori memerli...



Mulanya aku ambil tak kisah saja apa yang mereka bincangkan malah bila mereka menyebut nama awal abah aku dan menghina gambar profile fesbuk akupun aku buat tak tahu walaupun masa tu muka aku ni aku rasakan sudah panas berbahang.. Hinggalah seorang kawan inbox aku dan beritau aku yang segala komen tadi seolah-olah ditujukan kepada aku, barulah aku mula yakin bahawa sememangnya aku yang menjadi mangsa sindiran dan umpatan mereka..

Masalahnya, sampai kini aku tak tau kenapa mereka tadi buat drama secara terbuka kat status tu dan tujukan kat aku sedangkan tuan punya wall satu komenpun tak keluar.. Aku tak kenal langsung siapa mereka tu.. Tuan punya wall itupun aku tak kenal tapi disebabkan dia selalu datang bertandang serta rajin berbalas komen kat status aku, maka aku layan dia sebaik mungkin. Aku anggap dia macam teman chatters yang lain yang rajin beramah-mesra sesama chatters dan aku sememangnya seronok berbual dengan dia.. 

Perkara ni dah lama berlalu namun sampai kini aku masih teringat-ingat akan perbualan berupa penghinaan dari mereka semua.. Namun semua ini ada hikmahnya.. Sejak dari hari itu, aku belajar untuk mengurangkan memberi komen pada status orang..

Daripada membiarkan diri menjadi bahan perlian dan cacian orang lain, biarlah aku menyendiri.. Hanya Allah yang tau betapa pedihnya hati aku bila dituduh macam-macam.. So, the result is delete all the request from strangers or stalkers.. Maaf banyak-banyak... 


p/s: Bila dah terluah, terasa ringan bebanan yang aku simpan selama ini.. Lega selega-leganya.. 

2 Tukang Tembak:

Acik Erna said...

azz..apo lak tak pasal2 dio perli azz..elok la azz..buang yo orang camtu..memang sah serik kalau cam tu azz.

~ Cik Azz ~ said...

Kak Erna>

Ontah la kak.. Sey konal pun tidak dorang tu.. Tibo2 yo botubi-tubi dorang serang sey..

Kalau ikutkan hati sey yang paneh, nak yoo sey dodahkan semuo komen tu kek entry ni tanpo selindungkan namo dorang tu.. Tapi disobabkan sey masih waras, takdo la sey nak aibkan dorang tu dohh... Cukuplah sokadar sey lotak an status fesbuk budak tu kek sini..

Memang sey dah buangpun kak.. Takdo pekdah ehh simpan orang yang suko serang orang tanpo usul periksa ni..

Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)

Cik Azz's bookshelf: read

Menantu Pilihan Bapak
Saat Hilang Cintamu
Bahagia Kasihmu
Bawah Pohon Sena
Kalaulah Aku Tahu
The Unsung Hero
Maaf Jika Aku Tak Sempurna
Lamaran Untuk Teman Hati
Tersuka Tanpa Sengaja
Kerana Satu Janji
Sorry, Aku Bukan Dia!
Encik Sayang Dan Miss Sweetheart
AKU BUKAN TOUCH & GO
Bahasa Hati Kita
Temu Duga Cinta
Akadku Yang Terakhir
Menantu vs Mentua
Kerana Aya Sofya
Di Sisimu Aku
Mungkinkah


Cik Azz's favorite books »