Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Loading...

Wednesday, September 9, 2015

Sahut cabaran dan menang...!

Assalamu'alaikum...

Sahut cabaran dan menang...!


Alhamdulillah, akhirnya pantun aku terpilih untuk memenangi sebuah novel dari penerbitan SR Publication iaitu Kerana Kau Bidadari hasil karya Azri Misti.. Terima kasih kepada Alahai! Mutiara Minda yang telah memilih pantun rekaan aku tu.. 





Dia bidadari dalam sanubari,
Indah di mata hati tertawan,
BIAR beribu datang mencari,
KASIH padamu tiada terlawan..





Aku tidaklah meletakkan harapan untuk menang sebab sebelum ni aku ada je letak pantun tapi tak pernah menang.. Tup-tup pagi ni bila jenguk fb je, terus tengok ada beberapa notification yang masuk.. Alhamdulillah la kan.. Kiranya ni rezeki yang aku tak sangka la.. hehe..




Lepas ni dah tak boleh menang lagi sebab pemenang cuma sekali je.. Tapi kalau rajin, nak jugak layan berpantun.. Sahut cabaran untuk mencuba dan bagi cabaran pada pengomen yang lain.. Cabaran yang sihat, takpe, kan..?


Masa soalan pertama hari tu aku ada jugak tinggalkan pantun tapi aku tak berjaya.. Bila tak berjaya, aku delete la balik pantun aku tu.. ahaha.. Kali ni komen pantun aku tu aku tak delete sebab dah menang.. kehkehkeh... 


Dan, akupun terus terjah website MPH nak cari sinopsis novel Kerana Kau Bidadari ni.. Sekali baca sinopsis, best pulak.. Ni yang rasa tak sabar nak tunggu novelnya sampai ke rumah.. hehe..


Deskripsi Produk:

Segalanya berlaku tanpa diduga. Sharif, samseng yang sememangnya di benci Emma tiba-tiba terperangkap bersamanya di sebuah pulau terpencil. Mereka diculik tatkala lelaki itu cuba menyelamatkannya daripada dibunuh pembunuh upahan.

Emma sedar bahawa dia memerlukan Sharif untuk terus hidup di pulau itu. Jadi, dia sering menggunakan kecomelan wajahnya demi mendapatkan sesuatu. Sharif juga tidak mahu kalah. Setiap bicaranya pasti menyakitkan hati.
“Lu nak air kelapa?” pelawa Sharif lembut.
“Nak!” jawab Emma riang.
“Panjatlah sendiri!” balas Sharif dengan tawa jahat. Puas hati.
"I hate you!"

Tetapi semakin kenal, semakin kagum Emma terhadap lelaki itu. Solatnya tidak pernah tinggal. Bertanggungjawab, makan minum dan keselamatannya di utamakan. Maka dalam diam hadir perasaan sayang di sanubari.

“Nak salam cakap. Nak cium tangan? Pipi?” usik Sharif nakal.
“Jangan nak mengada! Saya ingatkan tengah berjemaah dengan papa tadi. Terbawa-bawa pulak. Maaf.”
“Ingatkan tengah berjemaah dengan papa atau dengan suami?” soal Sharif seraya berdiri menarik daun pisang ke pinggir unggun api.

Namun, mereka tidak bersendirian di pulau itu. Terdapat satu kumpulan pengedar dadah terbesar di Asia bertapak di sana! Pelbagai aksi mendebarkan terjadi sepanjang diburu para pengganas tersebut. Dan sekali lagi Emma dikejutkan dengan kelincahan lelaki itu bertempur. Ibarat Rambo di medan perang!

“Siapa awak sebenarnya?”
Sharif membuang pandangannya jauh-jauh. Tak mahu menjawab.
“Awak bukan samseng. Saya yakin.”

Siapa Sharif sebenarnya? Siapakah lelaki-lelaki misteri berpakaian serba hitam yang menggelar Sharif sebagai Kolonel? Berjayakah pembunuh upahan itu ditangkap? Mampukah Sharif menunaikan janjinya kepada Emma untuk bersama-sama meloloskan diri dari 'pulau neraka' itu? Kerana Kau Bidadari, mungkin ke Emma mula bertakhta di hatinya?


p/s: Sengaja sorokkan nama konon-kononnya nak jaga privasi... hehe...

0 Tukang Tembak:

Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)

Cik Azz's bookshelf: read

Menantu Pilihan Bapak
Saat Hilang Cintamu
Bahagia Kasihmu
Bawah Pohon Sena
Kalaulah Aku Tahu
The Unsung Hero
Maaf Jika Aku Tak Sempurna
Lamaran Untuk Teman Hati
Tersuka Tanpa Sengaja
Kerana Satu Janji
Sorry, Aku Bukan Dia!
Encik Sayang Dan Miss Sweetheart
AKU BUKAN TOUCH & GO
Bahasa Hati Kita
Temu Duga Cinta
Akadku Yang Terakhir
Menantu vs Mentua
Kerana Aya Sofya
Di Sisimu Aku
Mungkinkah


Cik Azz's favorite books »