Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Saturday, October 21, 2017

Oh kobis ku sayang!

Assalamu'alaikum.

Oh kobis ku sayang!


Aku tak berapa ingat tarikh aku semai benih kobis bulat ni. Apa yang aku ingat, aku semai benih dia dalam bulan Ogos hari tu. 




Alhamdulillah. Sekarang ni ada sebiji kobis bulat yang dah besar tapi entah bila dia nak membulat. Haha. Rasanya dah dekat 3 bulan dah umur dia. 




Kobis yang lain tu masih kecil lagi. Tunggu ada tanah baru nak ubah masuk pasu besar sikit. Nak beli tanah kat nurseri ni pun satu hal jugak. Kena naik bas pergi Kuala Lipis. Kat sini ada jual tanah nurseri tu tapi aku lagi suka tanah yang dibeli dari kedai Peladang yang jenis 6 in 1 tu. Harga sama je RM12 sekampit besar tapi kualiti agak lain sikit la. Lagi bagus tanah yang dibeli dari kedai Peladang tu. 




Ni pulak pokok bunga kobis aku atau cauliflower. Ni pun semai dalam bulan yang sama jugak tapi belum nampak tanda-tanda lagi nak keluarkan bunga. Takpe, aku sabar je tunggu. Harapnya janganlah pokok tu meragam seperti diserang penyakit dan sebagainya. Dah lama aku tunggu nak tengok hasilnya depan mata sendiri. 






Pokok bunga kobis aku dah mula keluarkan bunga dia. Kecil lagi bunga dia. Ada la sebesar telur ayam. Aku buat macam ni untuk elakkan bunga dia rosak dek cahaya matahari yang terik atau ditimpa air hujan yang berlebihan.








Seronok apabila berkebun ni. Selain daripada mengeluarkan peluh, ia juga menjadi satu terapi jiwa dan minda serta ia mengajar kita untuk lebih menjadi seorang yang penyabar. 


p/s: Pupuklah minat berkebun tu sedikit demi sedikit. InsyaAllah, pasti ada ganjaran yang menanti. Ganjaran itu bukan dari sudut wang ringgit semata.

1 Tukang Tembak:

Merah Jambu Itu Pink said...

Oh, cemburunya tengok kebun sayur cik puan ni. Teringin nak bercucuk tanam, tapi apakan daya, rumah kita tiada tanah. Tangga bertingkat-tingkat hihihi

Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)