Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Loading...

Friday, April 29, 2011

Takde benda lain ke nak sebut..?

Assalamualaikum...

Ini adalah dialog kawan aku suatu masa dahulu...

Asal telefon je, duit.. Asal duit je, telefon..
Takde benda lain ke nak sebut kat dalam telefon tu selain dari duit.. duit.. duit...
Bukannya nak tanya khabar aku. Sihat ke aku ni.? Dah makan ke aku ni..?
Rimas nak dengar. Kadang-kadang rasa macam nak menyumpah je...

Kawan aku ni selalu sangat didatangi dengan panggilan telefon dari abang dia. Dia sendiri dah naik cemuih dah. Kadang-kadang kesian jugak aku tengok kawan aku tu. Gaji kitorang yang jadi operator kilang ni bukannya besar macam gaji orang lulusan U. Berapa sen la sangat. Itupun terpaksa bajet ketat-ketat. Kalau lari bajet je, alamatnya kena korek la duit simpanan sedangkan duit simpanan tu pun bukannya beribu. Sekadar untuk mengisi waktu terdesak je.

Selalunya lepas je kawan aku tu dapat panggilan tu, dia akan mengadu kat aku. Ada masanya aduan tersebut bercampur-baur menjadi bebelan. Aku ni sebagai kawan, terima dan dengar aje la. Ada masanya marah jugak kat abang dia tu sebab saban bulan telefon nak pinjam duit kat adik dia tu. Pinjam selalu, bayarnya selang-selang.. Ikut rezeki la..

Abang kawan aku tu bekerja. Isteri diapun bekerja jugak. Anak pulak cuma seorang je dan masih sekolah tadika (masa tu la.). Itu yang buat kawan aku pelik. Gaji dua orang tu masih tak cukup lagi ke kalau nak bandingkan dengan gaji dia. Alasan abang dia, duit tak cukup untuk bayar ansuran rumah. Lagi melenting la kawan aku tu. Dia kata rumah teres yang murah ada, yang pergi beli kondominium tu nak buat apa. Berlagak macam orang kaya, bebel kawan aku tu. Sudahnya dia menyalahkan kakak ipar dia yang eksen dan nak jaga status dan menyalahkan abang dia yang terlalu ikutkan cakap isteri. Engkau yang berhutang, aku pulak yang nak kena bayar, apa hal..? Tu kata kawan aku ya, bukan aku yang kata...

Selalu jugak aku tengok kawan aku tu menangis. Memang la dia tak menangis kat depan aku, tapi bila tengok mata dia merah semacam je, aku tau la dia menangis. Dia pernah cakap kat aku dan kata aku ni beruntung sebab dapat simpan duit gaji, takde nak kirim kat kampung ataupun adik beradik tak meminta-minta. Tidak seperti dia yang terpaksa kirim ke kampung setiap bulan. 

Memang aku tak pernah kirim duit kat mak abah aku. Tapi, aku selalu balik dan bila balik je, aku akan pastikan ada sedikit duit untuk dihulurkan kepada mak aku. Bab adik beradik nak pinjam tu, rasanya tak payah la nak bagitau semua, ya tak.? Pandai-pandai la aku cover air muka ni bila dapat panggilan telefon macam tu. 

Kebiasaannya aku plan, jika nak balik kampung je, duit gaji bulan sebelumnya yang biasanya untuk disimpan, tidak akan aku usik untuk tujuan lain. Terpaksalah kuatkan hati jangan sampai tercuit duit tu. Aku bernasib baik jugak sebab tidak dikurniakan dengan perangai suka joli sana-sini. Bersyukur jugak sebab kawan-kawan rapat aku jenis yang suka duduk rumah dan keluar bila perlu je. Bukannya tak ada kawan yang kuat bershopping ni. Ada. Cuma aku kenalah jauhkan diri dari dorang. Tak termampu aku nak ikut lagak dan gaya dorang tu... huhuhu...

Kawan aku tu sekarang masih lagi bekerja walaupun dah bertukar syarikat. Aku pulak dah balik ke sini. Sesekali menelefon dia, masih ada lagi keluar cerita yang sama. Dah bertahun-tahun berlalu namun dia masih lagi dibebani dengan panggilan hangit nak pinjam duit tu. Bila la dorang nak biarkan hidup dia aman ehh... Bila call dia je, mesti dia minta maaf dulu kat aku sebab asyik aku je yang call. Aku cakap, tak apa la. Aku faham masalah dia tu. Lagipun bukannya selalu call.. Sebulan sekali atau dua bulan sekali je..

Mak aku dari dulu sampai sekarang, ada je dapat panggilan hangit. Kadang-kadang aku pulak yang hangin padahal bukannya duit akupun. Sesekali tu geram la jugak. Senang-senang je call mintak duit. Dapat pulak tu. Aku dulu tak pernah call mak abah aku semata-mata nak mintak duit. Pandai-pandai sendiri la berada jauh di perantauan... huhuhu...

p/s: Dulu, aku selalu merasakan yang aku ni macam anak tiri je.. Sebab aku sukar nak dapat apa yang aku nak berbanding dengan adik beradik yang lain.. Sedih sangat-sangat.. **Kesat air mata... ;)

10 Tukang Tembak:

kakpah said...

sekali sekali buleh lah tolong. Tapi kalau kencing berak semua orang nak support memanglah hangen...
adei..

Angah said...

uiii...panggilan hangit berbau RM ni kalo adik-beradik pon boleh jadi bergaduh...kawan baik bole jadi musuh

Siti Safiyyah said...

haish payah jugak eh kalo dapat adik beradik macam tu.. baca cerita ni buatkan ss bersyukur sangat2 dengan apa yg ss ada.. :)

Acik Erna said...

Azz..macam samo pulak he he..dulu2 macam tu yo azz..sampai akak fikir..akalu akak pulak yang susah..ada ke yang nak tolong..sekarang nialhamdulillah..dah tak do tu semua..jarang2 dah..

a!n n!a said...

paling xsuka klo prob pasal wit.
menci sgt!
tapi kita manusia, mmg xlari dgn sume tu.
kalo bleh biar kita b'diri d'kaki sndiri kan... :)

~ Cik Azz ~ said...

Kak Pah>

Itu la yang sepatutnya.. Menolong bila perlu je.. Kalau selalu nak tolong, baik bela terus je, kann.. huhu..

~ Cik Azz ~ said...

Angah>

Betul tu... Cuma kadang2 tu orang yang meminjam ni lagi over gaya hidup dia dari orang yang bagi pinjam.. Mana la tak hangen...

Kalau dah tak mampu tu, buat la cara tak mampu... Ni tak, asek nak menyusahkan orang je... huhu..

~ Cik Azz ~ said...

Siti Safiyyah>

Kita memang perlu bersyukur dengan setiap yg kita ada dan dapat..

Masalah yang menimpa setiap manusia tu berbeza-beza.. Nasib SS tu kira baik la tu.. =)

~ Cik Azz ~ said...

Kak Erna>

Tu la... Kadang2 sampai dah tak tau nak cakap apa dah jika benda macam ni berlarutan..

Masam2 muka tu dah pasti la.. adehh..

~ Cik Azz ~ said...

a!n n!a>

Betul tu.. Lagi seronok jika setiap benda tu guna duit kita sendiri.. Baru ada kepuasan kat situ..

Tapi memang ada jenis orang yang suka sangat meminjam ni.. Dah jadi habit agaknya...

Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)

Cik Azz's bookshelf: read

Menantu Pilihan Bapak
Saat Hilang Cintamu
Bahagia Kasihmu
Bawah Pohon Sena
Kalaulah Aku Tahu
The Unsung Hero
Maaf Jika Aku Tak Sempurna
Lamaran Untuk Teman Hati
Tersuka Tanpa Sengaja
Kerana Satu Janji
Sorry, Aku Bukan Dia!
Encik Sayang Dan Miss Sweetheart
AKU BUKAN TOUCH & GO
Bahasa Hati Kita
Temu Duga Cinta
Akadku Yang Terakhir
Menantu vs Mentua
Kerana Aya Sofya
Di Sisimu Aku
Mungkinkah


Cik Azz's favorite books »