Ayatul Kursi..


ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) - al-Baqarah: Ayat 255

Search This Blog

Tuesday, June 20, 2017

Masak lemak cili padi udang galah berencahkan pucuk ubi kayu.

Assalamu'alaikum.

Masak lemak cili padi udang galah berencahkan pucuk ubi kayu.


Alhamdulillah. Ini lauk untuk aku berbuka puasa petang tadi. Aku buat masak lemak cili padi berencahkan pucuk ubi kayu. Pelik ehh? Haha.




Pagi tadi aku ke pekan sehari. Nampak la udang galah ni yang dijual secara longgok. Satu longgok dalam piring plastik tu harga dia RM10. Aku tengok ada la dalam enam ekor udang galah tu. Akupun pegang la sikit badan udang galah tu. Takde la pejal sangat isi dia tapi takde la pulak berbau busuk yang menunjukkan dia dah buruk. Makanya, akupun beli la dua piring. Kena la RM20. Nekad je ni beli. Lagipun memang dah lama sangat dah aku tak makan udang galah ni. Maklum la, aku bukannya orang senang nak bermewah dalam makanan.


Petangnya akupun mula la siang udang galah ni. Aku kira la balik semula ada berapa ekor. Haha. Ehh, tengok ada empat belas ekor la pulak. Mungkin penjual tu tambah kemudian lagi dua ekor tu. Alhamdulillah. Kiranya rezeki aku la nak dapat lagi dua ekor. Terima kasih pada yang memberi. Moga Allah murahkan rezeki pada si penjual tadi. Aamiin.




Kebetulan, petang tu ada la sorang jiran bertandang ke rumah untuk ziarah mak aku. Akupun cerita la fasal udang galah ni. Mak cik tu kata, masak lemak cili padi dengan pucuk ubi kayupun sedap jugak. Tu yang aku buat tu. Lagipun, nak beli sebiji nenas, nenasnya besar sangat. Takut membazir. Dah la harga nenaspun mahal jugak. Baiklah aku rencahkan dengan pucuk ubi kayu je. Petik je la pucuk ubi kayu tu kat belakang rumah. Kan dah jimat tu. Heh.


Mula-mula, aku masakkan kuahnya dulu. Masukkan sekeping asam keping dan cili padi yang dikisar dengan kunyit hidup ke dalam periuk. Kunyit hidup tu pun aku ambil dari polybag kat mini kebun aku. Masukkan santan dan masak hingga santan tu mendidih. Kena kacau sentiasa santan tu supaya tak pecah minyak. 


Lepas tu, masukkan pula pucuk ubi kayu. Masak hingga pucuk ubi kayu tu lembut. Akhir sekali baru masukkan garam dan udang galah. Kacau-kacau sekejap dan siap! Udang galah ni sengaja aku masukkan last sekali sebab tak nak dia terlampau masak. Nanti hilanglah dia punya zat dan manis. Heh.


p/s: Dan aku juga buat mee goreng kuning. Alhamdulillah. Syukur pada rezeki yang Allah kurniakan.

1 Tukang Tembak:

Acik Erna said...

Akak biaso gak buek tu zz..tpi udang galah boli..udang biaso yo..pucuk paku pun akak masak ngan udang.sesekali kalau boli udang galah akak kiro..tak lobih dari 10 ekor

Next Post Previous Post Home

Renungan bersama...

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

"Dan orang-orang yang beriman, lelaki mahupun wanita, sebahagian daripada mereka adalah penolong dari sebahagian yang lain. Mereka menyuruh amal ma'aruf (kebajikan), mencegah kemungkaran, menegakkan sembahyang, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah berserta RasulNya, nescaya Allah melimpahkan rahmat kepada mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Bijaksana."- (At-Taubah: Ayat 71)

Cik Azz's bookshelf: read

Menantu Pilihan Bapak
Saat Hilang Cintamu
Bahagia Kasihmu
Bawah Pohon Sena
Kalaulah Aku Tahu
The Unsung Hero
Maaf Jika Aku Tak Sempurna
Lamaran Untuk Teman Hati
Tersuka Tanpa Sengaja
Kerana Satu Janji
Sorry, Aku Bukan Dia!
Encik Sayang Dan Miss Sweetheart
AKU BUKAN TOUCH & GO
Bahasa Hati Kita
Temu Duga Cinta
Akadku Yang Terakhir
Menantu vs Mentua
Kerana Aya Sofya
Di Sisimu Aku
Mungkinkah


Cik Azz's favorite books »